Jom Kita Jadi Geng

Sunday, January 7, 2007

KESUMA - MALAM KETIGA


Malam ini, seperti dijangka sambutan penonton tidaklah sehebat semalam. Mungkin faktor malamIsnin. Namun begitu, hampir separuh panggung dipenuhi dan Kesuma menerima kunjungan daripada para pelajar seni muzik dan TESL UiTM serta para pelajar seni persembahan UM. Malam ini juga dihadiri oleh KP ASWARA, En. Omar dan keluarga, Marlia & M.Nasir, Que Haidar dan Awal(Beat TV). Call time jam 3 sepatutnya dihadiri semua tetapi sebaliknya berlaku, mungkin dah leka dengan pujian semalam. Joseph mengeluh kerana khuatir akan penarinya. Dan memang ianya berlaku, malam ini persembahan pelakon khususnya korus tidak seperti semalam - energetic.

Malam ini mereka kurang menyengat, kurang bertenaga atau mungkin pengaruh jumlah penonton. Saya pun jadi hairan apabila di antara ahli produksi khususnya yang membuat persembahan tidak mempunyai 'understanding' yang sama kepada pementasan. Sama ada pemuzik merasakan mereka sekadar kumpulan latar maka mereka tidak perlu memberi komitmen kepada keperluan dan kerana itu mereka hanya masuk pentas pada 3hb Jan (2 hari sebelum pementasan)? Mungkin pelakon sahaja yang perlu memberi komitmen yang tinggi kerana mereka dilihat orang? Sangat tidak adil jika itu berlaku kerana sebuah muzika mewakili 3 elemen yang utama iaitu muzik, lakon dan tari.

Dan sangat tidak adil jika pelakon perlu berhempas pulas sejak September 2006 sedangkan pemuzik hanya masuk 3hb Jan dan masih terkial-kial denagan notanya. Sebenarnya hal ini bukanlah perkara baru yang saya hadapi. Saya pernah mengurus Kumpulan Budaya Negara (Istana Budaya) yang dianggotai oleh 85 orang penari dan 27 orang pemuzik (tradisional dan kombo). Memang begitulah sikap pemuzik - sukar bekerjasama, mereka lebih indiviualistik, banyak memikirkan peranan mereka sahaja, tidak melihat peranan mereka untuk sebuah produksi, kerana itulah mereka merasakan proses itu tidak penting dan esprit d'core itu tidak ada.


Bukanlah saya menidakkan mereka (pemuzik) yang berdisiplin atau bertanggungjawab kepada produksi namun rata-ratanya begitu. Pengalaman mengendalikan pemuzik selama 5 tahun yang disifatkan profesional cukup mematangkan saya akan sikap dan peel seorang pemuzik. Dan yang peritnya mereka selalu menuntut dibayar mengikut 'professional' nya mereka. Apatah lagi jika di dalam produksi Kesuma ini, sebahagian besar pemuziknya dianggotai oleh pelajar muzik yang belum menyerlah keprofessionalannya dan belum pun betul-betul memasuki industri. Dari mana mereka dapat dan dengan siapa mereka mengutip pengalaman sehingga mereka pun berpeel seperti pemuzik yang saya kendalikan dahulu? Bolehkah saya simpulkan bahawa MEMANG BEGITULAH CARA MEREKA! Tak taulah!

Dan nyatanya apabila sesi mengulas 'performance' hari ini, Joseph selaku Pengarah Tari meminta kerjasama pemuzik untuk mengadakan latihan pada jam 3 petang dan ditolak oleh pemuzik dan mereka mahu jam 6.00 petang. Saya tidak tahu kenapa jam 6 petang? tetapi yang saya tahu malam ini persembahan kurang bertenaga!

3 comments:

faizal said...

Tahniah atas kejayaan ASWARA menjayakan teater muzikal KESUMA :)

najwanhalimi said...

kesuma best! kesuma lawa! kesuma pujaan hatiku yg lara! kesuma mempesona..juwita citra terindah.

-najwan halimi

www.riwayathayat.blogspot.com

gurl said...

kesuma hari ke-2 best..energy masing-masing all out...tahniah!?!?!?

Yang ni pun menarik juga

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...