Jom Kita Jadi Geng

Tuesday, February 21, 2012

LATIF IBRAHIM DAN KEHILANGAN

Kehilangan seseorang memberi kesan dalam hidup seseorang yang lain. Kesan itu tentu sekali hadir secara emosi dan adakala turut memberi kesan kepada fizikal. Dalam hidup ini, secara sedar atau tidak kita menerima setiap pertemuan itu ada perpisahannya. Hati selalu mengatakan bersedialah untuk menerima takdir ketika saat terakhir bertemu. Itu kata hati dan selalunya lah hati kita menipu. Kita selalu kata kita kuat namun banyak sungguh yang tewas saat menerima perpisahan. Apatah lagi menerima perpisahan yang bererti kehilangan abadi.
Takziah saya ucapkan buat my brother,Joseph atas kehilangan ibundanya 

Mendiang Victoria Gozales (94  tahun) pada hari khamis malam 16 Feb lalu. 
Saya sering diceritakan kisah ibunya, kisah kekuatan dan kecekalan 
seorang wanita. Dalam nada nakal Joseph selalu bercerita namun jauh di sudut 
hati, saya tahu kesan kehilangan itu amat berbekas dalam diri Joseph. 
Apatah lagi beliau adalah anak bongsu dan tinggal bersama ibunya 
sehingga nafas terakhir. Moga mendiang Victoria aman 
bersemadi dan semoga kekuatan mengiringi semangat mereka sekeluarga. 
Takziah.
Dalam seminggu ini, saya dan mungkin anda telah menerima beberapa berita kematian. Pemergian insan tersayang sama ada ahli keluarga rakan atau ahli keluarga anda sendiri. Setiap kali itulah hati saya melahirkan kesedihan atas pemergian itu. Dalam hidup saya, saya menghadapi beberapa kali saat sukar menerima perpisahan itu. Memang orang selalu kata 'setiap insan yang kita kasihi hanya dipinjamkan buat kita, sampai masa dia akan kembali pada yang hak'. Saya akur dan terima kebenaran itu. Selalu juga kita menyebut 'Allah lebih mengasihi dia' dan macam-macam lagi kata-kata yang mahu merangsang dan menyedapkan hati agar terpujuk hati kita untuk redha dengan perpisahan itu. Namun percayalah, berat bibir yang mengucap tidaklah seberat jiwa yang meratap.
Whitney Houston adalah tragedi. 

Seorang diva yang diangkat atas kehebatan bakatnya. 
Mendiang disebut orang sebagai antara penyanyi terhebat yang 
pernah dilahirkan. Lagu-lagunya bukan sedikit tapi banyak yang 
mengungguli carta dunia. Siapa boleh lupa lagu I will Always Love You 
yang dinyanyikan sehingga menenggelamkan nyanyian asal 
Dolly Parton. Itulah hebatnya seorang diva. Namun seperti 
saya sebut mendiang adalah contoh tragedi seorang diva. 
Manusia sering melakukan kesilapan, kesilapan Whitney bukan kecil, 
beliau silap memberi cinta dan akhirnya cinta itu membawa kemusnahan. 
Kehidupan gelapnya menjadi kisah hitam yang tidak mahu diingati 
tentang Whitney Houston. Mendiang gagal mengurus emosi 
dan hidupnya. Hari-hari terakhirnya sangat menyedihkan...
kemurungan, kegelapan, kecewa, musnah semuanya 
terhimpun di hari kematiannya. 
Hari ini 20 Feb 2012, Seniman Latiff Ibrahim pergi meninggalkan 

kita buat selama-lamanya.  Mungkin buat generasi hari ini 
tidaklah begitu terkesan namun orang seperti saya yang membesar 
dengan lagu-lagu dan filem-filemnya merasakan suatu kehilangan. 
Lagu Nora, Pilihlah Aku dan Mengenang Dikau Kembali adalah 
antara hits beliau. Siapa boleh lupa lakonanya dalam 
Dendang Perantau dan Sumber Ilhamku? Waktu itu beliaulah 
hero malaya pujaan, kacak dan miliki suara jantan yang hebat. 
Allahyarham pergi meninggalkan bingkisan kenangan. 
Al-Fatihah.
Bagaimana mahu mengukur kesan itu dalam hati kita? Tentu sukar kan. Sekuat manakah emosi anda apabila cuba menyebut dan berbicara dengan insan yang telah pergi itu...cubalah. Ia amat sukar apabila kita membayangkan Arwah berada di hadapan. Saat ingin kita ucapkan...semua patah kata-kata bergumpal bersama emosi dan keengganan hati menerima kenyataan dia sudah tiada. Untuk diri saya ia terlalu sukar, saya kalah dengan emosi itu. Sebaris nama panggilannya disebut sederas itulah hujan yang turun. Bagaimana mampu kita kumpul kekuatan nak melawan kenyataan itu. Antara kerinduan, ingatan, kasih sayang, perkongsian pahit manis semuanya berbaur dan bergulung-gulung menerkam saat saya cuba berbicara. Ini selalunya terjadi sewaktu menziarahi pusara. Yang terbaik kita sedekahkan doa-doa dan ayat-ayat suci buat mereka. Agar ketenangan mengiringi kehidupan mereka di sana.

Bagai kata lirik lagu di atas
 ''I know you're there, A breathe away's not far...To where you are"



2 comments:

Pencinta Seni said...

Thank you Chekem...My mum Victoria is resting exactly where she has always wanted to be...in her Father's arms. Your kind words are comforting in this difficult time for those of us who are left behind...

ce'kem said...

most welcome...

Yang ni pun menarik juga

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...